Friday, August 21, 2009

Gubraaak....Wadooh, CPU warnet jatuh!!!

Gubraaakkkk!!! Malam 20 Agustus 2009, bunyi itu mengagetkan saya yang sedang sibuk ngoprek archlinux di komputer operator. Betapa tidak, bunyi keras itu seolah pertanda hal buruk telah terjadi di warnet saya.

Ternyata satu unit CPU jatuh dari atas meja no. 11 yang memang saya sengaja tempatkan di atas karena CPU ini kadang suka bandel susah banget booting. Maksudnya supaya cover samping mudah dibuka, dan biasanya setelah itu CPU dapat booting.

Kenapa bisa jatuh? ada satu orang anak di salah satu SMA negeri di Sukabumi yang duduk di antara meja no. 11 dan 12. Entah kenapa, mungkin ia memang orangnya grasa-grusu, tangannya menyenggol (atau mendorong?) CPU sampai akibatnya jatuh ke depan (lihat gambar).

CPU jatuh


Ada kejadian unik yang mungkin bisa saya simpulkan disini. Setelah kejadian itu, si anak koq diem aja. Sampai dia pulang berlalu dari warnet saya, tak sedikitpun saya mendengar kata maaf darinya. Saya nilai ini sungguh perbuatan yang kurang sopan! Bahkan saya sampai menggerutu pada diri saya sendiri di hadapan anak itu : "wah, salah urang ieu mah...make diteundeun di luhur" (terjemahan : walah salah saya ini, kenapa disimpan di atas). Tetap si anak itu tidak bergeming.

Anak muda, anak muda....Dimana budi pekertimu, nak...Jika melakukan kesalahan, minta maaf-lah...Dan satu hal lagi, belajarlah bersikap luwes, tidak baik grasa-grusu dalam melakukan sesuatu.

5 comments:

diazbela said...

GILAAAA...
sok cool bgt tuh anaknya! harusnya namanya di catet aja a. bisa bisanya dia santai sampe gak minta maaf gitu...

terus nasib cpunya gmn a?

agit ariffiandi said...

@diazbella: gak usah sampe segitunya kali...biarin aja lah. Biar jadi pelajaran buat yang lain...CPU-nya alhamdulillah baik-baik aja. untungnya lagi keadaan off. Kalo CPU-nya dalam keadaan hidup, trus jatuh, kemungkinan sih harddisk-nya kena tuh...

Anonymous said...

bagus tu design warnetnya.... menjebak... ga save buat owner ga save buat client... yg save donk bro... hehehehehe

pardi said...

hehehe...
kasian tuh anak... jadi beban moral seumur hidup tuh...

Anonymous said...

Sukabumi na dimana a? Arek nyobaan mebeut cpu